in ,

Pileg Tenggelam di Hiruk Pikuk Pilpres

JAKARTA (HR)- Walau jumlah calon legislatif dan partai politik yang bertarung dalam Pemilu 2019 lebih banyak dibandingkan pemilu sebelumnya, namun suasana pileg tekesan adem ayam.
“Hanya beberapa caleg yang masif memasang branding mereka di media outdoor. Pileg terkesan ditenggelamkan oleh hiruk pikuk pemilihan presiden (pilpres) dan isu-isu seputar pilpres,” ujar kata konsultas politik dari Pilitician Academy Bonggas Adhi Chandra saat meluncurkan bukunya “Winning Strategy: Strategi Jitu Pemenangan Legislatif”, di Jakarta, Senin (29/1).

Buku yang ditulis alumnus Uppsala University Swedia dan University of Queensland Australia itu, berisi langkah-langkah strategi yang perlu dipersiapkan dan dilakukan caleg dalam pemenangan Pileg 2019, salah satunya yang tidak luput dipersiapkan adalah uang.

Berdasarkan pantauannya ke sejumlah daerah, Bonggas melihat para caleg terkesan melakukan strategi wait and see entah sampai kapan.
“Hanya sedikit caleg dan timsesnya yang sudah benar-benar melakukan serangan darat dan udara secara sistematik dan terpola,” ungkapnya.

Bahkan menurutnya, media sosial pun sebagai media yang murah dan efektif, terkesan masih minim dimanfaatkan para caleg. Kekhawatiran yang muncul kata dia, adalah para caleg berusaha meminimalkan pengeluaran di awal dan kemudian menggelontorkan secara masif di waktu-waktu terakhir dalam bentuk politik uang.

“Bila ini terjadi maka makin hancurlah sistem demokrasi kita, terlebih yang di parlemen karena parlemen akan dikuasai mereka yang menggunakan politik uang. Bila kekhawatiran ini terjadi, hampir bisa dipastikan parlemen akan lemah dalam mengimbangi eksekutif fan tindak pidana korupsi akan semakin banyak menimpa para wakil rakyat di semua lini,” ujarnya dengan nada prihatin.

Menurut Bonggas, Pemilu 2019 yang merupakan pemilih bersejarah di Indonesia karena pemilu legislatif dan pemilu presiden digabungkan dengan harapan dapat melakukan penghematan anggaran.

“Akan tetapi dalam pelaksanaannya hingga H-3 bulan, pemilu legislatif cenderung lebih sepi dibandingkan Pemilu 2014,” ujarnya.
Sementara itu, Burhanuddin Muhtadi, pengamat dari Indikator mengatakan bahwa politik uang sulit dihindari dalam Pileg. Penyebabnya menurut dia adalah sistem pemilu yang terbuka.

“Kalau mengindari politik uang dalam pileg ini harus dirobah sistemnya,” kata Burhanuddin yang juga menilai ada keanehnya juga dengan sistem yang sekarang karena pertanggungjawaban keuangan tetap dilakukan oleh parpol, pada hal biaya kampanye dilakukan oleh caleg.(sam)

Comments

Tim Dokter Nilai Ba’asyir tak Layak Ditahan

Anggaran Bawaslu Terancam Habis Tertiban APK