oleh

Bangun Sekolah Segudang Prestasi

Melalui dua yayasan pendidikan, yakni Yayasan Kerinci Cinta Kasih (YKCK) dan Yayasan Mutiara Harapan Wiratama (YMHW), PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) membangun pendidikan dengan arah yang jelas dan serius. YKCK membawahi beberapa sekolah dengan berbagai tingkatan, yaitu Sekolah Global Andalan dan Taruna Andalan, termasuk di wilayah kerja (estate) Hutan Tanaman Industri (HTI) di beberapa daerah, yakni di Pangkalan Kerinci, Ukui, Baserah, Logas, dan Cerenti.

Dua sekolah SD di estate, yakni Estate Ukui dan Baserah merupakan sekolah Adiwiyata provinsi menuju nasional. Sekolah Adiwiyata adalah sekolah yang diwajibkan menerapkan nilai-nilai lingkungan hidup. Lima sekolah tersebut memiliki kurikulum yang sama dengan menggunakan diktat dari yayasan yang sudah disesuaikan dengan persyaratan sebagai sekolah Adiwiyata.

“Untuk kurikulum sekolah, Sekolah Global Andalan dan Taruna Andalan, memakai kurikulum nasional. Khusus untuk SMA Taruna Andalan malah dikembangkan pendidikan model vocational, yakni mempersiapkan peserta didik dengan skill yang menyesuaikan dengan kebutuhan kerja,” tutur Manajer Yayasan Jansen Yudianto.

Untuk Sekolah Global Andalan, pihak yayasan telah membuat konsep “belajar untuk memimpin” yang mengarahkan peserta didik untuk belajar dan mempraktikkan prestasi, leadership (kepemimpinan), memiliki wawasan secara global, termasuk wawasan lingkungan.

“SMA Taruna Andalan menjadi satu-satunya SMA di Riau yang menerapkan model ini dan telah mendapat rekomendasi dari kepala Dinas pendidikan Propinvi Riau dengan no 420/DPK/2.1/2019/3186,” ujar Jansen.

Khusus YMHW hanya membawahi Sekolah Mutiara Harapan, mulai dari PAUD/TK, SD, SMP, dan SMA. Sebagai sekolah yang bekerjasama dengan Cambridge (Inggris), untuk SMP dan SMA kurikulumnya adalah perpaduan dari kurikulum nasional dan Cambridge. Untuk PAUD hingga SD menggunakan perpaduan kurikulum nasional dan International Baccalaureate (IB) dimana untuk ujian kelas Cambridge misalnya, seluruh soal dikirim dari Inggris, setelah ujian seluruh jawaban dikirim ke Inggris, dan Cambridge juga yang mengeluarkan nilai dan sertifikat.

Dibangun dari sistem yang baik, kuat, penuh dengan nilai-nilai dan integritas yang tinggi, mengantarkan SMA Mutiara Harapan meraih peringkat pertama se Provinsi Riau untuk nilai rata-rata jurusan IPA dan IPS dalam ujian nasional (UN) 2019. Untuk IPA, meraih nilai rata-rata tertinggi, yakni 81.80. Sedangkan di IPS meraih nilai rata-rata 78.82 Tidak hanya itu, SMA Mutiara Harapan juga masuk 100 besar nilai rata-rata tertinggi nasional, yakni peringkat 67, dan menjadi satu-satunya sekolah di Riau yang masuk dalam 100 besar.

SMA Mutiara Harapan hingga kini masih mengembangkan community service-nya yang dijalin dengan sekolah mitra, yakni SMA Negeri 2 Pangkalan Kerinci. Salah satunya program yang akan dilaksanakan di tahun ini adalah membantu mengembangkan perpustakaan, juga kegiatan-kegiatan siswa lainnya di bidang kesiswaan. Selain itu juga, sejak tahun 2008, Sekolah Mutiara Harapan ikut membantu pengembangan Sekolah Luar Biasa (SLB) Pangkalan Kerinci dalam bidang membatik dan disain grafis.

Membangun Karakter yang Kuat
Kepala SMA Mutiara Harapan, Lei Suang (48 tahun), menceritakan, yang diutamakan dan ditekankan dalam pendidikan di sekolahnya adalah character building, yakni membangun karakter peserta didik di semua jenjang. Mulai dari PAUD/TK, SD, SMP, hingga SMA. Sebagai sekolah Satuan Pendidikan Kerjasama (SPK) yang mendapat izin langsung dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), dengan lembaga pendidikan internasional, yakni International Baccalureate (IB) untuk SD dan Cambridge untuk SMP dan SMA, pembangunan karakter siswa memang diutamakan.

“Pembangunan karakter inilah yang menjadi dasar, karena jika karakternya bagus pasti studinya akan bagus,” jelas Lei Suang.
Penekanan pendidikan karakter ini, kata Lei Suang, siswa dididik untuk memiliki target pribadi dalam studinya, termasuk memilih mata pelajaran yang diinginkannya dan kemudian mendalaminya. Mereka tidak disuruh untuk memilih apa yang diinginkan guru, tetapi apa yang mereka inginkan sendiri sesuai passion-nya dan kemudian bertanggung jawab atas pilihannya itu.

Selain itu, metode Cambridge yang memang menekankan pendidikan karakter ini, mengajarkan peserta didik untuk memiliki integritas (kejujuran), punya karakter pribadi (personality), dan bisa membangun jejaring yang baik dalam sebuah tim kerja. Pemahaman konsep lebih diutamakan daripada sekedar menghafal, sehingga dalam soal ujian tersebut disertakan lembar rumus dan boleh memakai kalkulator. Pembangunan karakter ini dimulai dari TK hingga SMA sehingga terjadi tahap yang terus-menerus yang membuat hal itu akhirnya tertanam dalam diri masing-masing peserta didik.

Bangga Menjadi Bagian Mutiara Harapan
Salah seorang orangtua siswa, Ian Michael Wevell, mengaku sistem pendidikan yang terapkan di YMHW yang membawahi semua level Sekolah Mutiara Harapan sudah berstandar internasional. Katanya, dengan memiliki Cambridge Advanced (A) Level, siswa lulusan SMA Mutiara Harapan bisa masuk ke perguruan tinggi mana pun di seluruh dunia. Lelaki asal Pretoria, Afsel, yang bekerja sebagai Fire Coordinator Emergency Support RAPP ini menjelaskan, di awal-awal anak dia agak kesulitan beradaptasi. Ini hal yang biasa karena harus berhubungan dengan teman-teman baru yang berbeda kultur maupun bahasa. Tapi semua guru memberikan support integration agar anaknya bisa beradaptasi dengan baik.

“Tidak ada kendala berarti bagi siswa asing di sekolah ini. Standar kurikulum, pembelajaran, maupun sistemnya sudah standar internasional,” jelas Ian Wevell.

Kebanggaan juga dirasakan oleh Hagan Hototo Barus. Siswa jurusan IPA kelas XII ini adalah peserta Program Pertukaran Pelajar 2018-2019. Di tinggal setahun di Canby, Oregon, AS dari Agustus 2018 hingga Juni 2019. Menurutnya, sistem belajar yang didapatkan di SMA Mutiara Harapan membuat dia bisa lolos dalam program yang diikuti lebih 1000 siswa dari seluruh Indonesia itu. Menurutnya, character building dan sistem pendidikan yang diterapkan di sekolahnya membuatnya bisa mengikuti semua tahap seleksi, baik tertulis maupun wawancara, hingga akhirnya lolos. Dalam program ini, dari Riau dia lolos bersama Vina Gustina dari MAN 2 Model Pekanbaru.

“Di Amerika, semua yang diajarkan di SMA Mutiara Harapan bisa diaplikasikan di sana. Saya harus tinggal di tengah-tengah masyarakat liberal yang bebas sekali, tetapi harus tetap menjadi orang Indonesia. Misalnya bagaimana menjadi diri sendiri, hidup mandiri, percaya diri, berpikir terbuka terhadap semua kultur dan keyakinan, dan banyak hal lain yang bekalnya saya dapat dari sekolah,” kata Hagan. (adv)

Comments

News Feed