oleh

Sekitar 500 Staf Rumah Sakit di Wuhan Terinfeksi Virus Corona Baru

HALUANRIAU.CO, WUHAN – Hingga pertengahan Januari 2020 sekitar 500 staf rumah sakit di Wuhan terinfeksi virus corona baru (Covid-19).

Sejumlah sumber medis mengonfirmasi hal itu membuat rumah sakit kekurangan staf, dan menyebabkan kesedihan mendalam para petugas kesehatan.

Sementara itu, pemerintah telah melaporkan kasus-kasus individual dari petugas kesehatan yang terinfeksi, namun belum diberikan gambaran lengkap, dan sumber-sumber mengatakan jika dokter dan perawat telah diberitahu agar tidak mengumumkan ke publik.

Alasan pengumuman ini tidak dijelaskan karena kematian Li Wenliang. Wenliang meninggal setelah terjangkit virus, berpekan-pekan setelah ditegur polisi karena memperingatkan rekan-rekannya tentang virus ini.

Sebuah slide yang beredar di dunia maya, mengungkapkan skala infeksi di antara petugas medis di Wuhan.

Disebutkan pada pertengahan Januari ada sekitar 500 kasus yang dikonfirmasi di antara staf rumah sakit dan masih ada 600 orang lagi yang diduga terjangkit virus.

Sebuah sumber dari rumah sakit besar di Wuhan yang memiliki pengetahuan tentang situasi virus mengkonfirmasi bahwa slide itu asli. Angka-angka yang ditunjukkan pada slide juga sejalan dengan angka yang diberikan oleh dua dokter lain dari rumah sakit besar di Wuhan.

Mereka yang terinfeksi termasuk setidaknya 100 staf dari Rumah Sakit Wuhan Xiehe dan Rumah Sakit Renmin Universitas Wuhan, dengan masing-masing 50 kasus lagi dari Rumah Sakit Nomor 1 Wuhan dan Rumah Sakit Zhongnan.

Sebuah makalah penelitian yang diterbitkan para dokter dari Rumah Sakit Zhongnan dalam The Journal of American Medical Association, Jumat lalu mengatakan, setidaknya 40 pekerja medis telah terinfeksi.

Selain menghambat kapasitas rumah sakit untuk menampung wabah dan merawat pasien, spesialis medis mengatakan tingkat infeksi di antara staf garis depan adalah indikator penting tentang seberapa mudah penyakit dapat ditularkan dan risiko tertular virus di rumah sakit.

Seorang dokter dari sebuah rumah sakit besar di Wuhan, yang tidak ingin disebutkan namanya, mengatakan perkembangan terbaru ini meruntuhkan semangatnya, menambahkan bahwa banyak pekerja medis “hancur” ketika mereka melihat pemindaian CAT rekan-rekannya yang telah terinfeksi.

“Itulah sebabnya kami telah meminta sumbangan lebih banyak pasokan medis, terutama pakaian jas,” kata seorang dokter, dikutip dari South China Morning Post, Rabu (12/2).

“Kami telah melihat terlalu banyak rekan yang jatuh sakit karena perlindungan yang tidak memadai.”

Para dokter dan ahli medis mengatakan kekurangan alat pelindung, jam kerja yang terlalu lama, dan juga kurangnya kesadaran tentang betapa menularnya virus merupakan faktor utama dalam sejumlah besar infeksi.

Yu Changping, seorang spesialis pernafasan di Rumah Sakit Renmin Universitas Wuhan, menderita demam pada 14 Januari dan kemudian dipastikan telah tertular virus itu.

Dia mengatakan dia tidak yakin kapan dia terinfeksi karena dia merawat banyak pasien setiap hari.

“Virus ini terlalu menular. Kami tidak memiliki cukup pemahaman tentang virus,” katanya.

Yu dan rekannya yang lain dirawat di rumah sakit pada 17 Januari.

Setidaknya ada tiga kematian pekerja kesehatan Wuhan telah dilaporkan sejauh ini – termasuk Li, yang kasusnya memicu badai kemarahan nasional tentang upaya awal untuk menutupi wabah.

Wakil direktur departemen Li, Mei Zhongming, juga dilaporkan telah terinfeksi.

Ian Lipkin, profesor epidemiologi dari Sekolah Tinggi Kesehatan Publik Mailman Universitas Columbia, mengatakan risiko yang dihadapi petugas kesehatan sangat tinggi walaupun dengan alat pelindung.

“Alasannya bahwa dokter dan petugas perawatan kesehatan memiliki hubungan yang sangat dekat dengan pasien mereka, dan bahkan dengan alat pelindung diri, kadang-kadang kita menggunakannya terlambat, kadang-kadang kita terpapar secara tidak sengaja, dan upaya yang kita lakukan untuk mendukung mereka dengan cairan, hal itu menempatkan kami pada risiko yang sangat tinggi,” katanya dalam sebuah pengarahan pada hari Minggu setelah mengunjungi China atas undangan pemerintah.

“Selain itu, orang-orang yang bekerja di rumah sakit mungkin tertekan kekebalannya karena terus terang mereka kelelahan.

Seorang dokter kedua dari rumah sakit besar mengatakan pekerja perawatan kesehatan juga harus menghadapi kekurangan tenaga kerja karena banyak yang jatuh sakit.

“Itulah sebabnya pihak berwenang harus terus mengirim petugas medis ke Wuhan, bukan hanya karena tidak ada tempat tidur yang cukup, tetapi karena kurangnya dokter dan perawat kesehatan untuk merawat tempat tidur yang sakit,” jelasnya.

Pihak berwenang China telah mengerahkan sekitar 10.000 staf medis tambahan untuk merawat pasien di Wuhan, pusat penyebaran, dan lebih banyak peralatan pelindung yang telah dikirim ke rumah sakit besar di kota itu.

Tetapi dokter memperingatkan petugas kesehatan di kota-kota lain, terutama mereka yang kurang perhatian dan persediaan, menghadapi risiko infeksi yang lebih tinggi.

“Infeksi di antara petugas perawatan kesehatan sekarang kurang serius dibandingkan pada bulan Januari,” kata salah satu dokter Wuhan.

“Kekhawatiran terbesar adalah alat pelindung, tetapi selama ada alat, tidak mungkin kita akan terinfeksi.”

Tetapi dokter memperingatkan situasinya mungkin lebih buruk di kota-kota lain, dan mengatakan dia telah mendengar bahwa banyak petugas kesehatan di kota tetangga Ezhou telah terinfeksi.

Di provinsi pulau Hainan, komisi kesehatan setempat mengatakan seorang dokter dan perawat telah terinfeksi setelah terpapar dengan seorang pasien selama enam menit meskipun mereka mengenakan masker.

Di rumah sakit Fuxing di Beijing, enam staf medis, lima pasien dan empat pengasuh dilaporkan tertular seorang pasien. Sebuah sumber mengatakan presiden rumah sakit Li Dongxia telah dipecat karena hal itu.

Zhang Ke, seorang dokter di rumah sakit Youan Beijing mengatakan infeksi silang antara pasien dan dokter merupakan masalah serius, terutama karena banyak bangsal rumah sakit tidak dirancang untuk menangani penyakit menular.

“Bahkan di rumah sakit yang ditunjuk untuk menerima dan merawat pasien di Wuhan. Pasien demam dilarikan ke rumah sakit dan rumah sakit bisa menjadi inkubator untuk virus karena desain rumah sakit kurang ilmiah daripada rumah sakit penyakit menular,” jelasnya.

Selama wabah SARS pada tahun 2003, 18 persen staf medis China daratan dan 22 persen staf medis Hong Kong terinfeksi. Saya memperkirakan kita akan melihat 10-20 persen dari staf medis terinfeksi, katanya. (sumber: merdeka.com)

Comments

Berita Terbaru